Start From Ordinary Things…

Just what I think..feel and writing about

Puskesmas… oh puskesmas July 25, 2007

Hari ni aq nganter ade ke puskesmas… dah dua hari ini dia demam.

Jam 10 teng! qu berangkat dari rumah menuju puskesmas, btw puskesmas di wilayah qu baru saja di renovasi menjadi 4 lantai and this is the first time I visit that place after its renovation.

Nyampe di puskesmas dan menuju loket pendaftaran…. busyet deh… ngantrinya… Ngga jelas banget!! orang pada ngubek di depan meja pendaftaran sambil teriak-teriak (ni pasar pa puskesmas ya?) “Saya dah blum mba?…. Saya mo daftar anak mba!… Mba saya kok belum dipanggil-panggil lama banget!” dan saat itu dengan wajah lelahnya mba2 penjaga loket pendaftaran berteriak “Iya!! sabar bu! ni saya lagi melayani orang lain terlebih dahulu!”… dan aq, bergegas mengambil secarik kertas menuliskan nama adik qu tuk dibuatkan kartu berobat… entah berapa orang yang memotong antrian qu (untung aq masih sabar) . Akhirnya nama adik qu di panggil…

Mba2nya      : Samuel!

Aq                  : Ya mba!

Mba2nya      : Ni berobatnya pake kartu askes ya mba?

Aq                  : Iya, pake kartu askes.

Mba2nya      : Kalo pake kartu askes langsung aja ke loket askes, mba.

Aq                  : …. Oh gitu ya? ma kasih mba

Dengan perasaan BT abizzz coz I’ve been waiting there like… forever dan parahnya kenapa juga nda ada palang atau apalah yang menunjukan “pelayanan askes/jamsostek” biar orang yang tidak mengerti macam saya ini langsung mengerti kemana saya harus mendaftar.

Di loket askes, saya diberikan kartu berobat dan diminta untuk menuju ruang berobat khusus askes… dan saya (karena belum tau) bertanya di lantai berapa ruangannya? sambil menghela nafas bapak itu bilang di lantai 2 dan pergi meninggalkan saya begitu saja.

Di lantai dua ternyata ada beberapa poli(yang saya ketahui) , mulai dari poli gigi, poli anak, poli umum dan akhirnya ruang pemeriksaan askes dan jamsostek. Saya masuk untuk menaruh file adik saya dan mendapati ruangan tersebut kosong… tak ada dokter jaga, saya letakan file di atas meja dan menunggu di luar…. 15 menit….30 menit…. 45 menit…. 60 menit…. 75 menit…. akhirnya dokter jaga datang. Begitu diperiksa ternyata dokter beranggapan adikqu terkena typus dan harus periksa darah hari itu juga, menuliskan surat pengantar ia meminta aq menuju kasir terlebih dahulu untuk membayar biaya lab dan adikqu diminta langsung menuju lantai 4 ke lab.

Aq kembali turun ke lantai 1, menuju kasir dan begitu melihat rincian biaya… kasirnya bilang

Kasir   :Mba, ni bayar ya!

Aq       : Ya saya sudah tau

Kasir   : Aga mahal mba

Aq       : Ya saya sudah tau (membuat qu berfikir… apa semua orang yang berobat pake askes tuh dianggap kere ya?)

Kasir   : *hitung2* ya…mba test widalnya lagi ngga ada. Klo mau cek aja di tempat lain, tapi lebih mahal sih atau kapan gitu mba balik lagi aja kesini (dengan suara judesnya)

Aq       : *what?* Oh… gitu ya, ya udah ma kasih mba

Kembali ke lantai 2 menuju ruang periksa dan memberitau dokter jaga mengenai ketidak lengkapan lab dan meminta surat ijin untuk adikku. Setelah itu menuju lantai 4 tuk menjemput adikku dan pulang ke rumah setelah sebelumnya membelikan bakso pesanan ibuku.

Sesampainya di rumah… merenung… ya ampun tempat pelayanan pemerintah yang harusnya bisa memfasilitasi dan melayani dengan baik kok gitu ya? pikir2 lagi… masalah yang ada memang muncul dari orang2 yang ada di tempat pelayanan tersebut… mungkin mereka cape kali melayani begitu banyak orang dalam waktu 1 hari… mungkin…. mungkin…. entahlah….    

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s